(Sumber Gambar: Pinterest.com)

Ketika kau baru saja berpisah dengannya
Kau datang kepadaku untuk berbagi cerita
Sebuah pertemuan tanpa tawa
Yang ada hanyalah luka dan duka

Kau bilang hatimu tengah patah
Langkah kakimu hilang arah, 
Ragamu goyah, pikiranmu membuncah

Kau memintaku mendegarkan ceritamu, aku dengarkan
Kau memintaku menangis bersamamu, tangis ku curahkan
Kau memintaku memberi saran, aku berikan kau wejangan

Aku menyarankanmu agar beribadah
Sabar, ikhlas, bersembah, kepada-Nya engkau berserah
Kehidupan memang selalu diselimuti masalah
Aku yakin kau kuat, bertahanlah!

Tapi tak kusangka, tiba-tiba kau memakiku bengis 
Saranku tak kau gubris
Kau bilang aku ceriwis, sok agamis

Tersadar aku mencium bau alkohol
Dibalik sakumu terselip lempengan tramadol
Matamu menonjol, nafsumu tak terkontrol

Hei! Apa yang kau lakukan, kawan?
Kau kalah oleh keadaan
Tenggelam meratapi penyesalan

Engkau lelaki kuat, tabahlah!
Susah memang melewatinya, namun bukan berarti tidak bisa
Tak selamanya luka menjadi luka
Ia akan berganti dengan bahagia

Kau hanya butuh waktu untuk dapat menerimanya
Berprasangka baiklah kepada-Nya
Ikhlah dengan segala skenario-Nya
Sandarkan seluruh harapan hanya kepada-Nya

Teruntuk jiwa yang tertatih-tatih
Tidakkah lelah engkau bersedih
Mau sampai kapan kau merasakan perih
Bukankah kau memiliki impian, kebahagiaan dan masa depan untuk diraih.

Lihatlah! Mentari bersinar cerah
Langit-langit biru merekah
Setelah tadi malam hujan tercurah
Alam tersenyum begitu indah.

Penulis: Avi Afian Syah

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama